Gallery

Jaringan Irigasi Air Tanah Tingkatkan Produksi Sawah

Jaringan Irigasi Air Tanah Tingkatkan Produksi Sawah

KLATEN, JURNAL IBUKOTA: Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Balai Besar Wilayah Sungai Bengawan Solo menyelesaikan pembangunan 6 Jaringan Irigasi Air Tanah (JIAT) di Provinsi Jawa Tengah yang dapat mengairi 145 Ha sawah. Peresmian penggunaan keenam JIAT tersebut dilakukan oleh Menteri Koordinator Pemberdayaan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani didampingi oleh Direktur Jenderal Sumber Daya Air Imam Santoso di salah satu lokasi JIAT yakni di Desa Joho Kecamatan Prambanan Kabupaten Klaten, Senin (17/7/2017).

Lima lokasi JIAT lainnya yakni Desa Majegan di Kabupaten Klaten, Desa Kragan dan Desa Rejosari di Kabupaten Karanganyar, Desa Suwatu dan Desa Pengkol di Kabupaten Sragen. Debit air yang bisa dialirkan untuk mengairi persawahan melalui JIAT yakni 15-20 liter per detik dengan luasan area yang bisa diairi 20-25 Ha.

“Pompa air yang diberikan agar dipergunakan dan dirawat dengan sebaik-baiknya,” pesan Menko PMK Puan Maharani dihadapan kelompok tani yang hadir pada acara tersebut.

Turut hadir pada kesempatan tersebut Anggota BPK IV Rizal Djalil, Dirjen Sumber Daya Air Imam Santoso, Wakil Gubernur Heru Sujatmoko dan Bupati Klaten, Sekretaris Ditjen SDA Kementerian PUPR Lolly Martina Martief, Direktur Sungai dan Pantai Hari Suprayogi, Kepala Pusat Air Tanah dan Air Baku Amir Hamzah dan Kepala BBWS Bengawan Solo Yudi Pratondo.

Sementara itu Dirjen SDA Imam Santoso mengungkapkan JIAT di Desa Joho merupakan kegiatan pemanfaatan air tanah pada BBWS Bengawan Solo, yang dibangun Tahun Anggaran 2015 dan 2016.

Pekerjaan pembangunan JIAT meliputi pengeboran sumur produksi air tanah, pembangunan rumah pompa dan jaringan irigasi perpipaannya serta Pengadaan dan pemasangan mesin pompa submersible.

“Tujuannya untuk mendukung peningkatan produksi pangan menuju tercapainya ketahanan pangan nasional,” tambah Imam.

JIAT memiliki sumur pompa dengan kedalaman sekitar 135 meter dilengkapi jaringan irigasi perpipaan yang siap mengalirkan air ke areal persawahan yang membutuhkan. Jaringan perpipaan tersebut keseluruhan ditanam dalam tanah.

Dengan ketersediaan air irigasi yang memadai dari keberadaan sumur pompa ini, petani yang mendapat layanan irigasi dapat mengembangkan usaha tani dengan lebih baik. Bahkan memungkinkan petani memilih dan menentukan komoditas pertanian yang paling menguntungkan, yaitu komoditas yang memberikan hasil dengan nilai ekonomi tinggi dengan biaya produksi yang paling rendah.

Sarana dan prasarana irigasi JIAT, operasi pemeliharaannya akan diserahkan kepada Perkumpulan Petani Pengguna Air (P3A). Namun dalam 2 tahun ke depan akan disiapkan dukungan program dan anggaran dari BBWS Bengawan Solo Ditjen SDA Kementerian PUPR. (***)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s