Gallery

Booth Pameran Indonesia di UN Habitat III Ekuador Ramai Pengunjung

QUITO, JURNAL IBUKOTA. COM: Konferensi PBB di bidang permukiman dan perkotaan atau UN Habitat III yang berlangsung di Quito, Ekuador sejak hari Senin, 17 Oktober 2017 telah berakhir hari ini, Kamis, 20 Oktober 2016. Selama 4 hari, di samping acara sidang umum, pertemuan dan diskusi, juga diselenggarakan pameran Habitat III di mana negara-negara peserta, organisasi, dan masyarakat sipil dan sektor swasta menampilkan komitmen dan kerja mereka dalam pembangunan permukiman dan perkotaan berkelanjutan.

Indonesia menjadi salah satu peserta Pameran, menempati booth No. 106 di samping booth negara Bangladesh dan Argentina. Sejak hari pertama, booth Indonesia yang mengusung “Wonderful Indonesia” telah menyedot ratusan pengunjung setiap harinya. Booth pameran Indonesia diisi dengan informasi mengenai profil dan kebijakan pembangunan perkotaan hingga 2035 serta pengalaman Indonesia dalam penanganan kawasan kumuh perkotaan seperti di Surabaya, penanganan kota tepi air di Banjarmasin dan Tambak Lorok – Semarang , pengembangan ekonomi kreatif di Bandung, Banda Aceh pasca bencana Tsunami, penanganan hunian vertikal dan kota kompak di Jakarta, dan lainnya.

Tak hanya itu, booth pameran Indonesia juga menjadi tempat pertemuan Delegasi Indonesia di UN Habitat III yang dipimpin oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono didampingi anggota delegasi lainnya melakukan pertemuan dengan negara-negara sahabat seperti Korea Selatan, Afghanistan, dan Polandia dan organisasi lainnya yakni Ford Foundation.
“Kota-kota di Indonesia perlu berkembang dengan menunjukkan jatidirinya yang unik,” kata Menteri Basuki di booth pameran Indonesia.

Dubes RI untuk Ekuador, Diennaryati Tjokrosuprihatono mengatakan “anjungan Indonesia relatif kecil, tetapi unik dan atraktif, menawarkan keragaman unsur sosial dan budaya. Mirip dengan Ekuador yang juga berada tepat di Garis Katulistiwa serta terdiri atas 4 kelompok geografis (kawasan pegunungan, pesisir, pedalaman dan hutan tropis),” terangnya.

Sentuhan budaya dalam booth pameran, berupa dekorasi berwarna-warni mengambil elemen budaya seperti payung dan kain Bali dipadu dengan Wayang dan alat music Gong Indonesia juga menjadi daya tarik pengunjung. Di samping itu semakin meriah dengan adanya hadiah souvenir unik yang diberikan kepada pengunjung yang berhasil menjawab dengan benar pertanyaan seputar Indonesia yang ditanyakan petugas booth pameran yang juga menggunakan baju adat salah satu daerah di Indonesia. (Agus)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s