Gallery

Menkop Dorong Pengrajin Perhiasan Perak Celuk, Gianyar Miliki Hak Cipta

GIANYAR, JURNAL IBUKOTA. COM: Menteri Koperasi dan UKM AAGN Puspayoga mendorong supaya pengrajin perhiasan perak di Desa Celuk, Kecamatan Sukawati, Gianyar, Bali mendaftarkan hak cipta dari hasil karya mereka. Dengan memiliki hak cipta sebuah produk/ karya tidak akan bisa dijiplak oleh negara lain.

“Saya yakin kita punya potensi ekspor dan potensi itu suka dijiplak di luar negeri, karena negara lain kerjaannya menjiplak,” ungkap Puspayoga saat membuka Celuk Jewelry Festival (CJF), Perayaan 100 Tahun Desa Celuk Sebagai Desa Pengrajin Perhiasan Perak di Gianyar, Bali, Sabtu (13/8/2016).

Puspayoga telah menugaskan bawahannya memfasilitasi pengrajin asal Celuk ini untuk mendaftarkan hak ciptanya. Tidak ada biaya yang dipungut, proses pembuatannya pun dia yakin tidak memakan waktu lama, yakni hanya 1 jam selesai.

“Saya minta buatkan hak cipta, karena sekarang sudah bisa di Kemenkop. Dulu ada di Kemenkumham, lalu sekarang gak bayar, gratis dan 1 jam selesai. Dibuatkan hak cipta supaya orang lain tidak mendahului,” tegasnya kembali.

“Saya malu waktu itu urus hak cipta lama. Waktu saya Walikota Denpasar saya buatkan hak cipta tapi jadinya 6 bulan, harganya pun Rp 4 juta. Sekarang sudah beda, sudah ada kemudahan,” tambah Puspayoga.

Ia yakin perhiasan perak hasil karya masyarakat Celuk bisa bersaing di pasar luar negeri, karena memiliki kualitas yang bagus. Hanya saja pengrajin diminta harus berani memanfaatkan sarana digital untuk mempromosikan hasil karyanya.

“Tanpa kita berani berbuat digital kita akan ketinggalan kereta, dengan catatan kualitas produk harus kita tingkatkan,” kata dia.

Celuk Jewelry Festival

Celuk Jewelry Festival (CJF) dianggap sebagai salah satu ajang promosi. Melalui CJF ini, masyarakat setempat berkesempatan untuk mempromosikan dan menjual hasil karya mereka. Karena itu, Puspayoga mendukung ajang ini dilakukan rutin setiap tahun.
“Walaupun dari Jakarta, saya akan ikut tagih janji. Tahun depan harus konsisten CJF harus dilaksanakan dengan dana yang disiapkan dari APBD Gianyar,” tegas Menkop.

Para deputinya juga diminta untuk membantu menumbuh kembangkan pengrajin perak Celuk, agar kelestariannya tetap terjaga. Desa ini sejak 100 tahun lalu sudah dikenal sebagai penghasil perak dengan memiliki ciri khas tersendiri. Namun seiring dengan hadirnya toko modern di daerah ini, membuat mereka hampir tak berdaya.

“Tolong bangun khusus Celuk ini, karena historisnya patut kita hargai. Saya minta para deputi bantu, bukan karena saya dari Bali, tapi ini ada historis yang tidak boleh hilang, makanya negara harus hadir di sini,” pinta Puspayoga.

Wakil Bupati, Gianyar Made Mahayastra mengatakan perayaan Celuk Jewelry Festival ini menandai sejarah bangkitnya kembali pengrajin perak Celuk setelah 100 tahun lalu berjaya. Ia menyadari banyak tantangan yang dihadapi hingga membuat pengrajin seperti mati suri.

“Hari ini Celuk kembali menorehkan sejarah untuk pertama kali membuat CJF yang menurut panitia sudah 100 tahun perak masuk desa. Kita tahu bagaimana cobaan rintangan yang dihadapi Celuk dalam hal kemandirian untuk industri kecil yang menggeluti bidang perak ini,” tukas Made.

Untuk melestarikan pengrajin perak ini, menurut dia CJF harus rutin diadakan setiap tahun. Pemerintah daerah Gianyar, kata dia, siap membantu mengalokasikan anggaran dari APBD.

“Siapa yang tidak kenal Celuk yang sangat kreatif di bidang designer, Denpasar masih kalah apalagi Badung. Yang paling kreatif dengan bangga saya katakan Gianyar yang punya, maka sepatutnya pemerintah daerah harus bangun desa berciri khas, satu desa satu produk (ovop),” katanya.

Berangkat dari rasa kepedulian masyarakat Desa Celuk, terhadap warisan seni kerajinan perak dan emas, sekelompok anak muda bersama para tokoh desa menggagas sebuah event yang bertajuk Celuk Jewelry Festival (CJF), sebagai momentum bersatu dan bangkitnya Desa Celuk.

CJF pertama ini dilaksanakan sejak 6-14 Agustus 2016 bertempat di Wantilan Pura Desa Celuk, Jalan Setra Celuk, No 1, Br. Celuk, Kecamatan Sukawati, Gianyar, Provinsi Bali.

Event ini membawa misi mengkampanyekan Desa Celuk sebagai salah satu pusat industri kerajinan perak dan emas di Bali, sekaligus salah satu daerah tujuan wisata bagi wisatawan yang datang ke Bali.

Selain itu, diharapkan dapat mempersatukan masyarakat Desa Celuk agar mampu melangkah bersama dalam meningkatkan perekonomian daerah. Melalui CJF ini, masyarakat setempat juga berkesempatan untuk mempromosikan dan menjual hasil karya mereka.

Dalam gelaran perdana ini, CJF mengangkat tema perayaan 100 tahun Desa Celuk sebagai desa pengrajin perak dan emas di Bali. Sejalan dengan misi tersebut, event ini dikemas dalam beberapa rangkaian acara, di antaranya, lomba design perhiasan, lomba photografi perhiasan, pameran perhiasan, fashion show perhiasan, pagelaran seni budaya dan Bazar kuliner.

Adapun festival ini diperuntukkan bagi masyarakat umum serta tidak dipungut biaya. I Ketut Putra selaku Ketua panitia berharap bahwa ajang ini mampu menumbuhkan rasa kesadaran anak-anak muda Celuk akan peran mereka sebagai generasi penerus yang berkewajiban menjaga dan melestarikan warisan seni kerajinan dan emas dari para leluhur di Celuk. (Agus)

Advertisements
By jurnalibukota Posted in Ekonomi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s